Diari SS: Siri Joy Belajar Berenang (Minggu 1)

Seumur hidup aku, aku tidak pernah berenang dan tidak pernah sesekali untuk mencuba belajar berenang. Asal pergi ke kolam renang sahaja, aku pasti hanya ‘menetap’ di kawasan-kawasan yang cetek dan berdekatan dengan dinding kolam, dan aku percaya pengalaman ini juga pasti dikongsi oleh mereka-mereka yang lain yang juga tidak tahu berenang.

Selama lebih 20 tahun aku memegang status jahil berenang sehinggalah pada suatu hari aku berkenalan dengan seorang jurulatih renang ini yang hanya mahu dikenali sebagai Mas. Mas pertama kali menonjolkan dirinya sebagai pembaca blog Susu Sejat menerusi entri “Kardio – Katalis kepada Fat Burn” (boleh lihat komen beliau di sana). Bersama dengan 2 orang lagi rakan, mereka menggelarkan diri mereka sebagai “Aquadolf” – We’re rare species.. mean it as female swimming instructors (Kami adalah spesis yang jarang ditemui, fahami ia sebagai jurulatih renang wanita).

Ni lambang pergerakan mereka. Jika anda terlihat lambang ini di mana-mana, jangan lupa untuk mengangkat tangan kanan anda dan letakkannya condong sedikit di atas mata kanan anda. Tabik!

Sebenarnya sekitar awal kewujudan Susu Sejat dahulu Mas pernah menjemput aku untuk membuat sedikit ulasan berkenaan renang sebagai salah satu senaman kardiovaskular memandangkan aku sering memberikan fokus senaman bercorak jogging dan weight training. Namun, pada ketika itu aku menolak pelawaan Mas secara ‘halus’ dengan alasan “Maaf, saya tidak tahu berenang”.

Menyedari yang aku ini jahil berenang, pada tarikh 27 September 2010 Mas telah menjemput aku untuk menjadi anak muridnya. Mesej keramat ini telah disampaikan menerusi Facebook, dan setelah berfikir panjang, aku menerima tawaran Mas. Aku anggap tawaran ini sebagai cabaran dan aku namakannya sebagai “Diari SS: Siri Joy Belajar Berenang“.

Antara persoalan-persoalan utama yang akan dijawab menerusi cabaran ini ialah:

1 – Mampukah orang yang jahil berenang seperti aku mempelajari perkara-perkara asas berkaitan renang dalam hanya 8 minggu (tempoh kelas kira-kira sejam setiap minggu sebanyak 8 sesi)?
2 – Benarkah berenang di dalam air ini merupakan senaman kardiovaskular yang lebih baik daripada berjogging di taman?
3 – Benarkah berenang itu membosankan? (Selalu orang yang tak tahu berenang akan cakap ini)
4 – Susahkah untuk mempelajari renang?
5 – Kenapa kurangnya kesedaran rakyat Malaysia terhadap kepentingan berenang?

Menerusi “Diari SS: Siri Joy Belajar Berenang”, para pembaca blog Susu Sejat dot kom akan menjadi saksi kepada perjalanan dan perkembangan sesi pembelajaran renang aku, disamping merasai sendiri pengalaman belajar berenang dengan hanya membaca Siri Khas ini. Dalam masa yang sama, menerusi siri ini juga aku akan mendedahkan skill dan ilmu berkaitan renang.

Pernah tanya rakan-rakan anda yang suka berkaraoke di mana mereka mempelajari istilah “Vibrato“, “Pitching lari”, atau “Harmony“? Rata-rata di kalangan mereka pasti akan menjawab “Saya tak ambil kelas vokal pun, saya tahu semua istilah tu menerusi Diari Akademi Fantasia, setiap minggu mesti tonton tau“. Maka aku berharap selepas ini juga jika rakan-rakan anda menyoal “weh, mana kau tahu istilah ‘blow bubbles‘, ‘kicking‘, dengan ‘buoyancy‘ ni?”, aku nak dengar jawapan dari anda yang berbunyi, “Oh, saya tak ambil kelas renang pun, saya tahu menerusi Diari SS: Siri Joy Belajar Renang. Setiap minggu mesti baca siri ini, syiok punya woo!“. Boleh kan?

Dari kiri, Shida, Mas dan Mira. Oh, Jurulatih renang peribadi aku ialah yang di tengah-tengah tu. Aku suka gambar ni kerana dalam gambar ni, ketiga-tiganya nampak cool habis.

Bermula sebuah episodMinggu 1

Selepas tertangguh beberapa kali atas faktor kesihatan dan juga hal peribadi, akhirnya tarikh yang sesuai untuk memulakan kelas pertama pun berjaya ditentukan.

Tarikh: Sabtu, 16 Oktober 2010.
Masa: 1pm – 2pm
Lokasi: No.2 Lorong 4/48F, 46050 PJ

Untuk kelas renang yang buat julung kalinya dalam hidup aku ni, aku hanya membawa sepasang T-shirt dan short berjenama Adidas sebagai pakaian renang. Bak kata coach Mas, aku ni special sikit, tak seperti anak-anak muridnya yang lain. Kalau anak-anak muridnya yang lain pakai T-shirt dalam kolam renang, memang dah kena tibai sebelum kena halau keluar dari kolam (aku saja nak tambah metafora lebih-lebih, sebenarnya Mas ni tak lah sekejam tu, cuma kita ni kenalah ikut protokol dan etika, betul tak coach? Aku tahu coach tengah baca entri ni, hehe).

Adakah aku 100% bersedia ketika itu, secara fizikal dan mental? Mestilah tidak. Bayangkanlah ketika ini stamina aku dah jatuh merudum dek kerana sakit selama 2 minggu. Ditambah pula dengan berat badan yang turun sebanyak 2kg kerana hilang selera makan sebelum tu. Frust bercinta? Mungkin juga (Ishhh.. Sibuk je nak tahu, biarlah rahsia). Namun semua halangan tersebut tidak sama sekali mematahkan semangat aku untuk belajar berenang yang kian berkobar-kobar hari demi hari.

Kata coach Mas, kelas pertama ini sekadar untuk membiasakan diri aku dengan air. Mungkin juga beliau nak kenal pasti kalau-kalau aku ni tersenarai dalam golongan Aqua-phobia (takut air). Alhamdulillah syukur, aku tidak memiliki penyakit ganjil ini.

Dalam kelas yang pertama ini juga aku diajar berkenaan breathing (pernafasan), atau lebih dikenali sebagai “blow bubbles”. Cara untuk membuat blow bubbles ini mudah, dan boleh juga dilakukan di rumah sekiranya anda berasa bosan dan tak tahu nak buat apa.

1 – Dengan kepala di atas permukaan air, sila tarik nafas dalam-dalam dengan menggunakan mulut.
2 – Kemudian, tenggelamkan seluruh badan, termasuk kepala di bawah permukaan air. Hembus nafas seperti biasa dengan hidung (lebih mudah) atau mulut (buka sedikit sahaja, dan lepaskan udara seolah-olah anda membuang biji anggur).

Apakah tujuan utama blow bubbles ini? Blow bubbles ni bukan untuk sekadar suka-suka, lepaskan nafas dalam air dan tengok buih-buih tu timbul ke permukaan air. Ini bukan pertunjukan sarkas ya! Mereka yang mencipta teknik blow bubble ini tidaklah sebosan itu. Teori di sebalik blow bubbles ini ialah, ia mampu untuk menurunkan heart rate (denyutan nadi) yang tengah melaju. Teori disebaliknya? Saya serahkan soalan ini kepada coach Mas. Sila jawab ya coach!

Blow bubble rupanya lebih kurang seperti ini, namun sepatutnya bilangan buih yang keluar tu lebih banyak. Oh, janganlah salah anggap pula ya, bukan aku yang sedang berposing dalam gambar ni.

Aku juga diajar untuk glide (meluncur), dan ini lebih kepada latihan untuk mengawal buoyancy (daya tujah/apungan oleh air ke atas badan). Lumrah orang belajar, tiada yang sempurna dalam kelas yang pertama. Aku cukup bersusah payah untuk mengawal buoyancy, dan bak kata coach mas, kunci kejayaan untuk glide yang sempurna ialah badan sentiasa harus relaks dan bertenang. Otot badan, terutamanya otot kaki, kena sentiasa relaks dan jangan mengeras.

Aku juga menyedari meskipun aku cuba untuk glide 180 darjah selari dengan permukaan air, kaki aku akan cenderung untuk turun bawah dan menyentuh permukaan kolam. Namun coach Mas memberitahu aku ini hanyalah gejala biasa kerana aku ni lelaki – kaki lelaki akan cenderung turun ke bawah berbanding perempuan kerana perbezaan ketumpatan otot (Lelaki kan lebih banyak jisim otot berbanding perempuan). Wow, tak sangka pula aku ni berotot!


Begitulah perjalanan kelas renang aku yang pertama. Minggu seterusnya, aku harus memiliki baju renang dan goggle aku sendiri. Sampai bila nak pakai baju T-shirt dengan seluar pendek kan? Nanti terlondeh seluar pendek tu dalam kolam (macam dalam cerita Mr. Bean), siapa yang nak jawab?

Mampukah Mr. SS memiliki baju renangnya sendiri? Apakah disiplin-disiplin baru yang bakal menanti dalam kelas seterusnya?

Bersambung

Comments

  1. By Mas

    Reply

  2. By abusarah

    Reply

  3. By LisaEdora

    Reply

  4. By Bob Merley

    Reply

  5. By myoliza

    Reply

  6. By mas

    Reply

  7. By nona

    Reply

    • Reply

  8. By miss jane

    Reply

  9. By yatch

    Reply

  10. By me20784

    Reply

  11. By me220784

    Reply

  12. By mass

    Reply

  13. By qas

    Reply

    • Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *