Sehari di Fitness First

Beberapa minggu yang sudah, aku berkesempatan mengunjungi sebuah gym yang agak terkenal di Malaysia, iaitu Fitness First (FF). Popular? Kenapa aku berkata begitu? Kerana Fitness First ni merupakan penaja utama untuk program realiti yang sedang hangat-hangat di kaca televisyen Astro menerusi saluran Diva Universal (Asia) iaitu The Biggest Loser Asia.

Mesti semua terpinga-pinga bagaimana mamat yang kurang berduit seperti aku ni boleh tersesat masuk ke dalam gym tersebut. Rahsianya terletak pada Visitor pass yang dimiliki oleh kawan aku yang seorang ni, saudari Noraziah Embran. Ceritanya begini, Aziah ni sedang dalam fasa untuk menurunkan berat badan. Sikap mengambil air manis sejak menuntut di Universiti Malaya dahulu menyebabkan berat badannya bertambah bagai dipam-pam gas Nitrogen bertekanan tinggi.

Dua minggu sebelum mengenali Susu Sejat, dia sudah pun mendaftar di Fitness First dan dibekalkan dengan 2 Visitor pass, yakni pas yang membenarkannya membawa mana-mana 2 individu yang dia suka masuk ke FF secara percuma. Walaubagaimanapun, usahanya selama 2 minggu tersebut agak kurang berhasil (aku menjadi saksi episod “tiada pengurangan” berat badannya ketika menimbang berat badan di penimbang awam cap 20 sen The Curve, Damansara). Maka dengan itu, aku diminta untuk mengajar dia asas-asas berkenaan kiraan kalori, dan juga asas-asas berkenaan weight training.

Berbakikan Visitor pass yang hanya tinggal satu ketika itu, maka aku menghabiskan masa seharian di FF mengajar dia dari “A hingga Z” asas-asas senaman untuk weight loss, dan juga teknik pengurusan pengambilan kalori dalam sehari. Agak sayang juga kerana dia sudah pun menggunakan satu lagi Visitor pass kepada kawan yang seorang lagi, kan bagus kalau kedua-duanya pun diberikan kepada aku, boleh aku gunakan Visitor pass yang kedua tu untuk mencuba lagi mesin-mesin weight training dengan berat yang tak mungkin mampu dicapai dumbell aku di rumah, kan? (ayat tamak)

Fitness First: Apa yang ada di dalam?

Dari luar The Curve Damansara, aku lihat FF ni agak besar dan gah promosinya. Poster sebesar-besar alam. Untuk pengetahuan semua, inilah kali pertama aku menjejakkan kaki aku ke gym sejak pulang dari US kira-kira setahun setengah yang lalu. Lama memang lama, alasan mengapa aku tidak memilih gym sebagai tempat untuk bersenam ialah kerana yurannya yang mahal, terutamanya untuk insan yang kurang berduit seperti aku.

Selesai mendaftar dan meninggalkan kad pengenalan di kaunter pendaftaran, aku mengekori Aziah ke tingkat 2 kerana di sanalah terletaknya bilik persalinan (locker room). Kedengaran bunyi yang agak hingar dan sedikit bersemangat dari bilik studio yang berdekatan, dan menurut Aziah sesi senaman aerobik secara berkumpulan (Group Exercise) sedang dijalankan. Dia menambah lagi yang setiap ahli berdaftar FF dibenarkan untuk mengikuti sesi Group Exercise ini sebanyak mana yang mereka suka (Aziah pilih 2 kali seminggu).

Studio di mana sesi Group Exercise dijalankan

Kami berpecah dipersimpangan, dan akan berjumpa kembali selepas selesai menukar pakaian masing-masing. Etika berpakaian di gym untuk tujuan bersenam harus menepati syarat-syarat ini:

1 – Mestilah berbaju (tak boleh tak berbaju sesuka hati selain ketika di locker room, meskipun anda memiliki “six-pack“)
2 – Mestilah memakai seluar yang sesuai (jangan pakai seluar seperti nak berjalan lenggang-lenggang kangkung bersama kekasih di KLCC)
3 - Berkasut (tak boleh pakai selipar Crocs mahupun selipar silang, selipar Jepun jauh sekali)
4 - Harus membawa tuala sepanjang masa untuk tujuan mengesat peluh (selalunya dibekalkan oleh pihak gym)

Apa yang ada di bilik persalinan tu? Mungkin gambar-gambar berikut mampu menjelaskan segala-galanya.

Ruang persalinan
Loker kayu lambang kemewahan
Kiri: Ruangan untuk grooming. Jangan tak tahu, pengering rambut juga disediakan.
Kanan: Sinki paip air yang menampakkan ciri-ciri mewah, seolah-olah berada di hotel.
Kiri: Ruangan mandi
Kanan: Setiap ruangan mandi disediakan shampu rambut dan sabun mandi, maka tak perlu bersusah payah memberatkan beg anda dengan membawa shampu atau sabun dari rumah.
Kiri: Bilik Sauna
Kanan: Bilik Steam

Sesi senaman bermula

Kami berkumpul di tingkat bawah kerana di situlah terletaknya ruang mesin-mesin kardio. Sesi bermula dengan beberapa senaman regangan dari kepala hingga ke kaki, sebelum dilanjutkan dengan sesi memanaskan badan (light jog) di treadmill untuk tempoh 5 ke 7 minit. Kemudian, kami terus ke tingkat 2, yakni ke ruangan untuk weight training (di mana terletaknya free weights seperti dumbell dan barbell).

Sambil berkardio, sambil tonton TV

Menurut Aziah, dia segan sebenarnya untuk ke ruangan ini kerana kebiasaannya hanya lelaki sahaja yang akan bermain dengan dumbell dan barbell ni – masalah ini mungkin dihadapi oleh kaum hawa yang lain, dan aku fikir dengan budaya kita sekarang itu adalah sesuatu yang normal.

Aku mengajar Aziah beberapa senaman asas menggunakan free weights seperti incline bench press, lateral/front raise, bicep curls, tricep extension, squat, dumbell deadlift, dan lunges. Mesti ramai yang tak faham istilah-istilah yang aku sebutkan tadi kan? Cuba cari di Google atau Youtube untuk mengetahui maksud senaman-senaman tersebut. Aku juga menekankan agar senaman-senaman tersebut haruslah dilakukan dalam form yang betul agar senaman yang berkualiti dapat diperolehi. Cuba teka berapa berat dumbell yang dia gunakan sepanjang sesi tersebut?

Sebetulnya sesi senaman untuk fat loss harus diteruskan dengan kardio di treadmill atau cycling machine untuk tempoh 20 ke 30 minit, namun memandangkan ini merupakan sekadar sesi mengajar, maka sesi seterusnya diteruskan dengan perbincangan berkenaan diet dan teknik menguruskan kalori dengan betul. Agak-agaknya nak berbincang di mana tu? Nak tahu, sila teruskan membaca.

Ruangan Weight Training
Pastikan anda membersihkan dahulu mana-mana alat sebelum menggunakannya, juga selepas menggunakannya. Sekali lagi, ini etika di gym.

Ruang Santai

Tak perlu berjalan-jalan jauh untuk mencari tempat berehat atau ‘melepak seketika’ kerana FF juga menyediakan ruangan untuk berehat di tingkat bawah premisnya. Ini merupakan sesuatu yang bagus. Namun, hanya satu sahaja yang aku ingin luahkan dan komen – ruangan ini menyediakan minuman 100 Plus, Coffee dan Tea kepada para pengunjungnya.

Pada pendapat aku, ini langsung tidak membantu mereka yang sedang berusaha untuk menurunkan berat badan kerana ini bukan contoh minuman pengembali tenaga selepas bersenam yang bagus – tiada sumber protein dan hanya gula semata-mata. Mereka seharusnya menyediakan minuman yang lebih berkualiti namun tak semestinya harus menyediakan minuman whey protein bersama glukosa, cukuplah dengan susu segar atau susu rendah lemak. Susu juga kaya dengan nutrien-nutrien (Karbohidrat, Lemak, protein pada nisbah yang bersesuaian) yang diperlukan badan selepas keletihan bersenam.

Agak-agaknya kenapa mereka tidak menyediakan minuman seperti susu, sebaliknya hanya minuman yang manis-manis belaka? Jawapannya terletak pada faktor keuntungan (1kg gula jauh lebih murah berbanding 1L susu) dan juga faktor psikologi manusia yang gemarkan minuman manis-manis. Tanpa ilmu di dada yang mencukupi, mungkin ramai yang tidak menyedari akan hal ini.

Kiri: Ruangan air soda
Kanan: Ruangan minuman panas seperti kopi dan teh
Ruangan untuk bersantai dan berehat seketika yang cukup selesa. Surat khabar juga dibekalkan di sini untuk bacaan para pelanggan.
Komputer berserta akses internet juga disediakan. Bolehlah melayari Facebook ketika berehat ya?

Pendapat SS berkenaan yang lain

Selain daripada isu berkenaan 100 Plus tadi, aku rasa pemilihan loker yang diperbuat daripada kayu oleh pihak FF di The Curve ini juga bukanlah suatu langkah yang bijak kerana loker sebegini tidak mempunyai sistem pengudaraan yang baik. Bayangkan kali pertama aku membuka salah satu pintu loker, bau pertama yang aku hidu adalah bau peluh yang berbaur-baur hancing. Maka terpaksalah aku mencari loker-loker lain yang kurang berbau. Loker yang terdapat di sekolah berasrama yang diperbuat daripada besi adalah jauh lebih baik sistem pengudaraannya daripada yang terdapat di FF ini, meskipun yang di FF ini tampak lebih mewah.

Selain daripada isu-isu tersebut, aku rasa perkhidmatan yang ditawarkan FF ini setimpal dengan harga yuran yang diminta. Mesin-mesin kardio seperti treadmill dan cycling machine sememangnya lebih dari mencukupi. Yuran bulanan yang dibayar juga meliputi perkhidmatan kelas aerobik, Yoga, Sauna, Bilik Steam, dan beberapa perkhidmatan yang lain.

Keselesaan di FF memang yang terbaiklah di Malaysia yang aku jumpa setakat ini, juga pekerja-pekerja mereka, bak kata Aziah, sememangnya mesra alam. Prinsip Customers are always right memang diterapkan dalam setiap aspek layanan dan aku betul-betul tabik dengan prinsip tersebut, terutama apabila ia melibatkan sesuatu hal yang professional. Kesimpulannya, jika anda mampu untuk mengunjungi gym sebegini, apa salahnya? Tepuk seluar, tanyalah dompet.

Personal Trainer: Aziah, who’s that guy with you just now? Is he your new trainer? I saw him teaching you with that free weights.
Aziah: Nah, he’s not my trainer. He’s a BLOGGER.

Sebelum aku menyiarkan entri ni, aku telah minta izin dari dia untuk meletakkan sekeping gambar dia di sini. Dia pesan supaya aku letakkan gambar dia yang paling comel. Aku jadi rambang mata, tak tahu nak letak gambar yang mana satu, sebab semua gambar pun comel-comel belaka. Ya, dia memang comel. Maka aku letakkan 2 gambar ni, senang, tak perlu serabut-serabutkan kepala lagi.

Semoga misinya untuk mendapat berat badan ideal tercapai..

17 thoughts on “Sehari di Fitness First

  1. lawak la ejoy. main bantai jer ko dialogue tu kan. apa pun he's a blogger tu sgt betul. hehe… nitrogen bertekanan tinggi??? haha..

  2. 'Cuba teka berapa berat dumbell yang dia gunakan sepanjang sesi tersebut?'

    biar lah saya dan inche susu sahaja yg tahu. haha..!

  3. tang berat dumbell tu,
    aku rasa based on bdk2 pompuan yg guna kat gym aku..
    aku rasa either dumbell 1kg or 2kg.. yg slalu ada kaler pink or ungu tu..

    tol tak ejoy??..

  4. Azfa: Nanti ingat nak cakap macam tu jugakla kat Facebook SS.. sbb ramai dah anggap saya ni macam Personal Trainer.. sedangkan saya hanya seorang blogger. huhuhu

    Aziah & Revolterz: betul tu revolterz, kan Aziah kan? :p

  5. company saya ada support 50% per month utk join fitness first ni. dalam dilema nk pegi ke tak. disiplin ke sy ni nanti? hurrmmm..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>